Selamat datang di ideaonline.co.id

Yang Suka Gaya Minimalis Wajib Tahu Ini


Selama ini kita cuma ingin rumah gaya minimalis . Padahal, minimalis itu bukan semata-mata gaya arsitektur, lho. Aplikasinya harus diikuti dengan gaya hidup yang sesuai.

Posted on 12 Januari 2017 | Penulis: Anissa Q. Aini
Yang Suka Gaya Minimalis Wajib Tahu Ini

iDEAonline.co.id – Selama ini kita cuma sering mendengar soal gaya minimalis pada arsitektur atau desain interior. Bahkan tak sedikit yang menyukai dan akhirnya mengaplikasikannya di rumah.Tapi tahu nggak sih, ternyata yang disebut minimalis itu bukan sekadar gaya arsitektur atau interior, lho! Untuk menerapkannya harus diikuti gaya hidup serupa.

Arsitek Andra Matin mengatakan bahwa gaya minimalis mengacu pada gaya hidup. Gaya bangunan minimalis sendiri sebenarnya terinspirasi oleh gaya hidup Zen, dari Jepang. Zen, kata Andra Matin, beranggapan semakin sedikit benda yang digunakan atau dimiliki, semakin tenanglah hidup seseorang. Itu sebabnya gaya desain minimalis, sedikit sekali bermain warna. Pada penataan interior juga sesedikit mungkin menggunakan furnitur.

Pada ruang keluarga misalnya, kata Andra, tidak perlu menggunakan banyak kursi atau sofa. Bahkan kalau perlu cukup dengan menggelar karpet dan beberapa bantal sebagai alas duduk. Begitu pula dengan kamar tidur, kalau memang ingin disebut minimalis, gunakan saja futon , seperti di Jepang. Dengan demikian, begitu tidak digunakan, gulung dan simpan futon . Ruang pun bisa digunakan untuk keperluan lain. Intinya, kata Andra lagi, semakin sedikit barang yang kita punya atau gunakan, semakin minimalislah kita.

Selama ini, orang hanya menganggap minimalis sebagai tren. Padahal gaya hiduplah yang menentukan akan seperti apa gaya bangunan dan penataan rumah kita.

"Kalau gaya hidupnya tidak minimalis, pasti tidak akan nyaman dengan gaya minimalis. Jadi, jangan asal minimalis, sesuaikan juga dengan gaya hidup kita," ujar Andra.

Foto: Licco Indrawan

Properti: Tanah Teduh, Pejaten, Jakarta Selatan

Arsitek: Andra Matin

Fransisca Wungu
EDITOR

Fransisca Wungu

direktori terkait
Komentar
blog comments powered by Disqus